MALAYSIA
SITE

 Penang
-- Penang
-- Balik Pulau
-- Batu Ferringhi
-- Bas Ekspres
-- Berbaring Buddha
-- Botanical Garden
-- Clock Tower
-- Escape Theme Park
-- Fort Cornwallis
-- George Town
-- Geraja Saint Anne
-- Gerai Penjaja
-- Kek Lok Si
-- Khoo Kongsi
-- Kuan Yin
-- Kuil Gua Kelelawar
-- Lorong Kulit/ Flea Market
-- Massage at the beach
-- Nibong Bas Ekspres
-- Penang Hill
-- Peta Pulau Pinang
-- Pulau Jerejak
-- Pulau Payar
-- Snake Temple
-- Teluk Bahang
-- Tanjung Bungah
 
 Tahun Baru Cina
 Terminals Bas
 Festivals
-- Liburan Awam 2022
-- Cuti sekolah 2022
 
Home
Kuala Lumpur
Jungle
Penang
Langkawi
Melaka
Tanah Tinggi
Pulau-Pulau
Johor
Pahang
Perak
Perlis
Kedah
Kelantan
Labuan
Negeri Sembilan
Sabah
Sarawak
Singapura
Selangor
Terengganu
Pantai Timur
Pantai Barat

Hotel Reservation
Links
Contact
 



 

Kuil Gua Kelelawar

"Ini adalah kuil Tua Peh Kong di kaki Bukit Pulau Pinang di Air Itam. Dibangun pada tahun 1900-an, kuil ini mempunyai gua di dalamnya di mana beribu-ribu kelawar tinggal. Mereka menggantung terbalik dan tidur pada waktu siang dan terbang untuk memakan serangga pada waktu malam. Sebuah patung raksasa Tua Peh Kong, Dewa Kemakmuran berdiri di pintu masuk."

 

Kuil gua kelelawar adalah salah satu mutiara tersembunyi di pulau ini. Ia tidak bernilai perjalanan sehari, tetapi anda harus menggabungkannya, semasa anda merancang perjalanan ke Penang Hill. Ia terletak dalam jarak berjalan kaki dari stesen berlepas dari kereta kabel, yang membawa anda ke puncak Bukit Pulau Pinang.
Kemungkinan lain adalah, untuk melihat kuil, ketika anda bercadang untuk mengunjungi Kek Lok Si. Kuil ini tidak turis, kerana jalan ke arahnya bengkok, curam dan tidak ada tempat letak bas. Kuil ini hanya untuk penduduk tempatan. Ramai penduduk Pulau Pinang, yang saya bercakap, tidak mengetahui kewujudan & nbsp; kuil.

Kuil kecil ini dibina di kaki Bukit Pulau Pinang, di Jalan Pokok Ceri. Ia didedikasikan untuk dewa kemakmuran Tua Pek Kong. Kuil ini terkenal dan unik kerana beberapa ribu kelawar menjadikan tempat kediaman mereka di gua yang terletak di dalam Kuil. Mereka terbang mencari makanan yang terutama terdapat pada serangga pada waktu malam dan tidur dengan menggantung diri pada waktu siang.

Rata-rata penyembah mungkin tidak dapat memberitahu anda siapa Tua Pek Kong, selain dia menyembah ketuhanan untuk kesejahteraan dan kesejahteraan. Setelah memasuki kuil gua kelawar mereka membunyikan loceng. Anda boleh membeli lilin (RM1 - RM5), pasangkannya ke api dan letakkan di atas meja di sebelah yang lain.
Anda perhatikan lilin terbakar dan anda akan menghidu dupa.
Sekarang anda boleh menjelajah kuil dan pengunjung lain akan menunjukkan mata istimewa kepada anda.
Sekiranya anda berada di dalam, anda pertama kali melihat patung Tua Pek Kong, yang diperbuat daripada granit setinggi 2 meter. Di kakinya terdapat hadiah, yang telah diberikan oleh para penyembah kepada Tuhan: jeruk, beras, minuman ringan dan banyak, banyak, banyak Guinness. Tong dan botol!
Tua Peh Kong dianggap sebagai penaung kesejahteraan dan keberuntungan.

Di belakang patung Tua Pek Kong terdapat sebuah gua kecil. Anda mendengar bunyi kelawar. Mata anda perlu terbiasa dengan kegelapan. Kemudian anda melihat bayangan kelawar. Mereka melepak. Tidak ada yang menghalang anda, jika anda memerlukan & nbsp; untuk bergambar dengan sekejap dalam gelap.

 

Lebih dalam gua adalah kuil untuk dilihat. Ini juga hadiah: kemenyan, lilin, beras, jeruk, dll. Tidak ada Guinness! Di sebelah kuil terdapat dua kren putih (lihat foto di bawah).
Adalah tidak biasa untuk melihat bahawa pemujaan terhadap dewa untuk kebendaan memperoleh batasan perjudian. Dalam kes Kuil Gua Bats, sementara rata-rata orang Cina tempatan mungkin tidak tahu keberadaannya, sebilangan besar yang tahu di mana ia berada dan muncul untuk menunaikan solat adalah mereka yang datang mencari kemenangan, sama ada di litar lumba atau di tempat lain .
Dikatakan, bahwa pengembangan kuil adalah hasil dari dana ucapan terima kasih dari mereka yang menang besar.

Kuil ini sangat tua. Sebuah buku panduan yang dicetak pada tahun 1977, menyebutkan bahawa kuil ini dibangun enam puluh tahun yang lalu, yang bermaksud akan dibangun pada tahun 1917, jika tidak lebih awal. Buku panduan itu lebih jauh menyatakan bahawa seorang pertapa pernah menggunakan gua kelawar untuk bertafakur, dan para biksu Buddha menjaga kelawar dari gangguan manusia.

Versi legenda yang berbeza mengisahkan tentang tuan feng shui yang memelihara beberapa kren putih. Dia memilih untuk tinggal di gua dengan dua krennya. Tuan feng shui adalah orang yang memulakan pemujaan Tua Pek Kong di gua. Akhirnya, dia meninggal dunia dan seterusnya begitu juga krennya. Setelah dia mati, kelawar mula mengambil alih gua.

Di kuil anda akan diberitahu bahawa terdapat dua rumah ikan besar di dalam kuil. Mereka adalah Pirarucu, di kolam kecil dangkal yang berenang di sebelah kiri kuil. Ini adalah ikan milik Amazon. Beberapa tahun yang lalu mereka diplot di Asia Tenggara.
Di luar, di seberang jalan, terdapat kolam dengan penyu. Anda tidak boleh mendekati kolam dan anda harus memerhatikannya dari atas.

Bagaimana untuk ke sana dengan bas.
 
Naik Bas Rapid Penang dari Komtar.
Bas menuju ke stesen Penang Hill Railway. Dari perhentian bas, berjalan jauh di jalan sampai anda sampai di lorong ke kiri dengan lengkungan besar.
Lengkungan adalah untuk Jade Emperor's Pavilion. Ambil lorong itu.
Tidak jauh dari jalan itu, ada jalan di sebelah kanan anda. Ia mempunyai tanda yang menunjukkan jalan menuju Kuil Bat Cave. Ikuti cawangan itu dan membawa anda ke kuil, yang terletak kira-kira 50 meter dari papan tanda.
 

Bagaimana untuk ke sana dengan kereta.
Lebih kurang 100 meter sebelum sampai di Penang Hill Station, anda mesti membelok ke kanan. Itu hanya untuk dua flat dan anda memandu lengkungan Cina yang indah di bawahnya (sebuah "lengkungan"). Ambil jalan itu. Tidak jauh dari jalan itu, ada jalan di sebelah kanan anda. Ia mempunyai tanda yang menunjukkan jalan menuju Kuil Bat Cave. Ikuti cawangan itu dan membawa anda ke kuil, yang terletak kira-kira 50 meter dari papan tanda.

Het koperen beeld

 

 

  Ben van Wijnen

   

Web Analytics Made Easy -
StatCounter

 

Copyright 2001 - 2022 WINT All Rights Reserved. | Privacy Policy | Facebook: https://www.facebook.com/malaysite