MALAYSIA
SITE

 Kota Kinabalu
-- Kota Kinabalu (KK)
-- KK Airport
-- KK Bus Terminal
-- KK Hotels
-- KK Peta
-- KK Jesselton Point
-- KK Pasaran
-- KK Pasar Gaya
-- Abdul Rahman Park
-- Garis Zip
-- Mari Mari Village
-- Puh Toh Tze Temple
-- Sabah
 
 Tahun Baru Cina
 Terminals Bas
 Festivals
-- Liburan Awam 2022
-- Cuti sekolah 2022
 
Home
Kuala Lumpur
Jungle
Penang
Langkawi
Melaka
Tanah Tinggi
Pulau-Pulau
Johor
Pahang
Perak
Perlis
Kedah
Kelantan
Labuan
Negeri Sembilan
Sabah
Sarawak
Singapura
Selangor
Terengganu
Pantai Timur
Pantai Barat

Hotel Reservation
Links
Contact
 



 

JESSELTON POINT FERI

"Kami dalam perjalanan ke Jesselton Point kerana kami ingin melakukan parasailing pada hari terakhir ini. Beberapa hari kebelakangan ini kami telah memberitahu berapa kosnya dan bagaimana ia berfungsi. Kami membeli tiket untuk menyeberang ke Pulau Sapi dari orang-orang yang sibuk di belakang kaunter. Minggu ini kita snorkeling di karang, hari ini kita pergi parasailing di sana. Orang yang menjual kami tiket untuk menyeberang memanggil rakan-rakannya di pulau bahawa kami akan datang supaya mereka dapat menyiapkan barang.
Kami menjumpai jeti yang tepat, yang membawa kami ke Pulau Sapi dengan mudah dalam keadaan huru-hara. Kami semakin mahir dalam menavigasi kekacauan yang tidak teratur ini. Di jeti, jaket keselamatan harus dipakai semula dan sementara itu pemandu bot terpaksa mengambil rakan. Kemudian jeti berlayar keluar dari pelabuhan dengan tenang dan kemudian pergi ke laut dengan pendikit penuh."


Jesselton Point

Dahulu dikenali oleh penduduk tempatan sebagai Terminal Feri Kota Kinabalu, Jesselton Point terletak tepat di tengah-tengah Kota Kinabalu (KK). Jesselton adalah bekas nama Kota Kinabalu.
Barang dan produk yang ditanam atau dibuat di sepanjang pantai barat terutama diangkut dengan kereta api ke dermaga untuk dieksport. Import itu diangkut ke seluruh pesisir barat dan pedalaman melalui rangkaian kereta api. Halaman ini digunakan hingga akhir 1970-an. Banyak gambar berukuran poster lama Bandar Jesselton dapat dilihat di Jesselton Point, ketika anda memasuki pintu gerbang (sebelah kiri foto). Foto-foto ini memberikan catatan ringkas mengenai sejarah Jesselton.

Jesselton Point kini menjadi titik keberangkatan untuk feri ke pulau-pulau di Taman Laut Tunku Abdul Rahman (Gaya, Sapi, Manukan, Mamutik dan Sulug Kepulauan) dan pulau-pulau lain seperti Pulau Tiga dan Pulau Mantanani. Titik Jesselton juga merupakan titik keberangkatan dengan kapal ke Muara (Brunei) dan Labuan. Perjalanan terakhir memakan masa kira-kira 1.5 jam. Jesselton Point kini menjadi titik keberangkatan feri ke pulau-pulau di Taman Laut Tunku Abdul Rahman (Gaya, Sapi, Manukan, Mamutik dan Kepulauan Sulug) dan pulau-pulau lain seperti Pulau Tiga dan Pulau Mantanani. Titik Jesselton juga merupakan titik keberangkatan dengan kapal ke Muara (Brunei) dan Labuan. Perjalanan terakhir memakan masa lebih kurang 1.5 jam.


The Ferries to the nearby islands

Cara terbaik untuk sampai ke Jesselton Point adalah dengan pengangkutan awam tempatan. Dari Terminal Bas Bandar, ambil laluan bas 1, laluan 1A. Bas tersebut akan memandu di sepanjang KK Waterfront hingga ke Jesselton Point. Ia mengambil masa sekitar 10 minit untuk sampai ke terminal feri. Bagi mereka yang datang dari Lapangan Terbang Antarabangsa Kota Kinabalu, perjalanan dari lapangan terbang ke Jesselton Point akan mengambil masa lebih kurang 20 minit, bergantung pada lalu lintas.
Di pintu masuk utama terdapat lengkungan indah yang menyambut anda. Beberapa gambar pemandangan udara kota yang tertanggal tergantung di dinding, beberapa di antaranya diambil pada awal abad ke-20. Terdapat juga dua bilik telefon yang diilhamkan oleh Inggeris dengan warna merah terang di mana-mana.

Kaunter penerimaan kapal adalah maklumat dan mengatur kapal ke pulau-pulau berdekatan. Ruang menunggu di hadapan kaunter di bangunan utama dilengkapi dengan tempat duduk yang selesa dan penyejuk udara yang sejuk.


Tunggu sahaja tempat anda di kaunter


Selepas pembayaran tiket kapal anda, anda akan menerima baucar ini sebagai 'boarding pass' untuk kapal. Di belakang resit ini dicetak seperti berikut:

Penumpang yang terhormat,

Perjalanan ke pulau hanya mengambil masa 20 minit dan bergantung pada cuaca. Harap bersiap sedia untuk "basah" dan tanpa mengeluh.
Harap periksa bahawa tidak ada yang tersisa di kapal sebelum anda pergi. Kami minta maaf untuk memberitahu anda bahawa kami tidak bertanggungjawab atas kehilangan atau kerosakan barang anda.
Pastikan sampai ke dermaga tepat pada waktunya atau kapal akan meninggalkan anda dalam 15 minit. Bayaran kapal tidak akan dikembalikan.
Terima kasih atas kerjasama dan sokongan anda.
Sila datang lagi!

Terdapat banyak tempat makan di Jesselton Point di mana anda boleh minum atau makan sesuatu. Anda boleh menikmati malam yang hebat di sini di pelabuhan. Terdapat juga kereta api kereta api, yang telah diambil alih dari perkhidmatan kereta api Borneo Utara yang ada dan sekarang berfungsi sebagai tempat minum minuman yang disebut JP Train Station.
Terdapat banyak kafe kecil lain dengan harga yang lebih dapat diterima selain dari kedai cenderamata untuk pengunjung yang keluar dari bandar. Terdapat restoran Itali yang cantik bernama Benito Bistro, dilengkapi dengan dinding kaca yang menghadap ke pelabuhan dan lautan.


Pada waktu malam: makan malam yang indah di Jesselton Point

       

Web Analytics Made Easy -
StatCounter
Copyright 2001 - 2022 WINT All Rights Reserved. | Privacy Policy | Facebook: https://www.facebook.com/malaysite