MALAYSIA
SITE

Sibu
-- Sibu - bandar
-- Sibu - Hotel
-- Sibu - Lapangan Terbang
-- Feri: Kuching - Kapit
-- Kapit
-- Tua Pek Kong Pagoda
 
-- Sarawak
-- Kuching
-- Bario
-- Batang Ai
-- Bintulu
-- Jangkar Waterfalls
-- Jarak Sarawak
-- Longhouse
-- Lundu
-- Miri
-- Mulu
-- Niah
-- Taman Negara Bako
-- Puak Ibans
-- Pinnacles
-- Sibu
 
 Tahun Baru Cina
 Terminals Bas
 Festivals
-- Liburan Awam 2022
-- Cuti sekolah 2022
 
Home
Kuala Lumpur
Jungle
Penang
Langkawi
Melaka
Tanah Tinggi
Pulau-Pulau
Johor
Pahang
Perak
Perlis
Kedah
Kelantan
Labuan
Negeri Sembilan
Sabah
Sarawak
Singapura
Selangor
Terengganu
Pantai Timur
Pantai Barat

Hotel Reservation
Links
Contact
 



 

KAPIT
the Rajang river

"Ini adalah perjalanan kapal pertama saya di sepanjang Sungai Rajang, yang hanya saya baca di panduan perjalanan. Oleh itu, sangat nyata untuk melihat pemandangan dan bau pasar yang unik ini. Ini juga merupakan perjalanan pertama saya ke Sibu, bandar Fuzhou yang terkenal dan terkenal, yang telah menghasilkan begitu banyak orang kaya di Malaysia.
Ini adalah cara terbaik untuk melihat bagaimana hidup rakyat Malaysia lain, terutama mereka yang hidup di luar jalan, yang akhirnya memberi saya pengalaman yang mengagumkan seperti sebelumnya."


Kapit terletak 140 km ke hulu dari Sibu di sepanjang Sungai Rajang. Hanya ada satu cara praktikal untuk sampai ke Kapit dari Sibu - perjalanan tiga jam (bergantung pada paras air) di atas kapal ekspres berbentuk peluru, yang melintasi jalan air Rajang yang perkasa, sungai terpanjang di negara ini, berperahu. Yang lain adalah dengan menyewa pesawat ringan untuk menuju ke bandar yang benar-benar mengantuk ini di Sarawak.
Kereta adalah pilihan ketiga (1h30), tetapi perjalanannya indah seperti di atas sungai. Ini telah diselesaikan sejak tahun 2020 dan ada masa yang berbeza ketika orang dapat menggunakan jalan raya. Kapit juga dapat dicapai dengan perjalanan satu jam dengan kapal ekspres dari Song.

Kapit adalah pusat komersial dan sosial yang meriah di tengah hulu di Sungai Rajang yang panjang. Rumah panjang dan khemah pembalakan terletak di kawasan yang lebih luas. Oleh itu, ia adalah tempat yang baik untuk mengunjungi rumah panjang berdekatan dan untuk perjalanan ke hulu.
Kapit (dengan daerah seluas 15.595 kilometer persegi) adalah sebuah kota sungai dengan budaya dan tradisi Iban. Di sinilah terletaknya kumpulan etnik terbesar di Sarawak, yang merangkumi lebih daripada tiga perempat daripada penduduk negeri ini.
Walaupun Kapit bukanlah tempat yang besar, tetapi banyak yang ditawarkan. Salah satu tarikan di bandar kecil adalah Kapit Fort Sylvia yang legendaris. Ia adalah mercu tanda bersejarah, yang dinamakan sempena isteri Charles Vyner Brooke, yang merupakan Raja Putih kedua Sarawak. Kubu ini dibina pada tahun 1880.

xx

 

Mercu tanda lain ialah Kuil Hock Leong Tieng di Kapit, yang dibina pada tahun 1898. Ia adalah salah satu bangunan tertua yang tersenarai di bandar ini. Kuil ini dibina dengan bahan dan tenaga kerja dari China.
Rumah Bundong adalah salah satu rumah panjang tertua di Kapit. Ini terletak 40 km dari pusat bandar raya. Air terjun Wong Tinggi setinggi 50 meter berjarak 1 jam berjalan kaki dari rumah panjang ini.

Anda boleh mendapatkan pengalaman terbaik di Pasar Teresang atau Pasar Teresang. Ia sudah dibuka awal pagi dan terletak dalam jarak berjalan kaki dari terminal penumpang. Ia juga dikenali sebagai pasar basah oleh penduduk tempatan. Banyak buah-buahan, sayur-sayuran dan makanan lain dijual di pasaran. Terdapat juga produk hutan segar. Bahan tempatan. yang digunakan oleh mereka dalam kehidupan seharian juga boleh didapati di sana, mereka adalah 'tubu', 'riang' dan 'rompo'. Semua ramuan hebat ini digunakan untuk meningkatkan rasa masakan tempatan. Selain makanan mentah dan segar, ada barang-barang kraftangan yang dijual, yang dijual di pasaran dengan harga yang berpatutan dan berpatutan.

Mengunjungi Pasar Teresang yang menarik di Kapit

Denda untuk menjual haiwan liar atau daging permainan tanpa lesen di pasar adalah RM5,000, sementara membeli piala liar atau daging permainan dikenakan denda RM 2,000.
Tetapi tidak ada yang melihat tentang penjualan daging babi hutan, kerana spesies tersebut tidak dalam bahaya kepupusan dan oleh itu dijual secara terbuka di sebahagian besar wilayah Sabah dan Sarawak.
Tidak mengejutkan, pasar tempatan tidak terlihat senang, bahkan dengan kios dengan dua rusa tikus (kancil), dua berang-berang, landak dan apa yang tampak seperti dua beruang matahari.
Saya juga diberitahu bahawa kelawar - hidup dan merokok - sering dijual di pasar, tetapi kali ini saya tidak melihatnya. Kami terkejut dan agak cemas, tetapi mereka tidak akan menunjukkannya.
Melihat sisa-sisa babi hutan adalah satu perkara, tetapi ketersediaan daging beruang matahari (atau apa sahaja yang kelihatan seperti itu) pasti melintasi batas. Penjual dapat memberitahu kami bahawa kami adalah pelancong. Dia kelihatan ramah dan cuba menjelaskan kepada saya apa haiwan ini, tetapi saya hampir tidak memahaminya.
Di sekitarnya ada seorang peniaga lain yang menjual potongan ular sawa pendek Borneo, yang disebut Iban sebagai ular ripong. Ia dikenali sebagai python breitensteini atau python darah, subspesies dari python.
Saya tidak pernah makan daging eksotik sebelumnya, dan saya tidak berniat, tetapi saya juga belajar untuk tidak menilai orang asli yang menjelajah jauh ke dalam hutan untuk memburu haiwan tersebut untuk dimakan sendiri.
Saya melihat banyak ikan sungai, termasuk semah, lanjong dan patin, tetapi bukan empurau yang mahal. Saya benar-benar fikir saya melihat ikan keli terbesar di sana. Terdapat juga gerai yang menjual kura-kura berkulit lembut atau labi labi, dan katak yang terperangkap di dalam hutan.
Kunjungan ke Teresang adalah pembuka mata. Saya juga merasai sebilangan buah hutan, yang baru pertama kali saya lihat.
Dabai dianggap sebagai zaitun hitam Sarawak, tetapi saya nampak hambar, walaupun yang lain mengatakan rasanya seperti alpukat. Nama saintifiknya adalah Canarium Odontophyllum dan tumbuh dengan banyak di sepanjang tebing sungai di Sibu, Kapit dan kawasan Sarikei di Sarawak. Ini adalah buah bermusim dan sangat mudah rosak dengan jangka hayat dua hingga tiga hari.
Saya juga melihat banyak kucing kucing - pelbagai jenis longan tempatan - yang rasanya lebih enak daripada yang lain.
Buah lain yang menarik perhatian saya adalah belimbing merah, Baccaurea Angulata.
Belimbing Merah mendapat namanya dari warna dan bentuk buahnya. Buah bintang merah ini juga disebut 'raspberry merah'. Kandungan keputihan buah memiliki warna dan rasa yang sama dengan buah rambai, ”jelas penulis Lindsay Gasik. Walaupun saya belum melihat dan mencuba semua produk hutan, ini pasti merupakan perjalanan yang baik bagi saya.

WONG CHUN WAI

 

 

   Ben van Wijnen

 

Web Analytics Made Easy -
StatCounter
Copyright © 2001 - 2022 WINT All Rights Reserved. | Privacy Policy | Facebook: https://www.facebook.com/malaysite