MALAYSIA
SITE

 Penang
-- Penang
-- Balik Pulau
-- Batu Ferringhi
-- Bas Ekspres
-- Berbaring Buddha
-- Botanical Garden
-- Clock Tower
-- Escape Theme Park
-- Fort Cornwallis
-- George Town
-- Geraja Saint Anne
-- Gerai Penjaja
-- Kek Lok Si
-- Khoo Kongsi
-- Kuan Yin
-- Kuil Gua Kelelawar
-- Lorong Kulit/ Flea Market
-- Massage at the beach
-- Nibong Bas Ekspres
-- Penang Hill
-- Peta Pulau Pinang
-- Pulau Jerejak
-- Pulau Payar
-- Snake Temple
-- Teluk Bahang
-- Tanjung Bungah
 
 Tahun Baru Cina
 Terminals Bas
 Festivals
-- Liburan Awam 2022
-- Cuti sekolah 2022
 
Home
Kuala Lumpur
Jungle
Penang
Langkawi
Melaka
Tanah Tinggi
Pulau-Pulau
Johor
Pahang
Perak
Perlis
Kedah
Kelantan
Labuan
Negeri Sembilan
Sabah
Sarawak
Singapura
Selangor
Terengganu
Pantai Timur
Pantai Barat

Hotel Reservation
Links
Contact
 



 

Khoo Kongsi

"Lawatan bernilai bayaran masuk. Bangunan itu sendiri menakjubkan. Tarik perhatian anda sebaik sahaja anda melihatnya. Luangkan masa anda untuk melihat semua hiasan hiasan luar untuk mengagumi perinciannya. Bukti yang benar bagi klan Khoo."

Khoo Kongsi Clan House.


 

Khoo is the family name. Kongsi means clan (family) house.
Rumah keluarga keluarga Khoo ini mengingatkan kita pada zaman pertama orang Cina datang ke Pulau Pinang. Keluarga Khoo yang membina Kongsi ini datang berasal dari kampung Sin Kang di wilayah Hokkien, China. Mereka sebenarnya mula berhijrah ke luar negara pada abad ke-16th. Mereka datang ke Pulau Pinang pada akhir abad ke-18th. Menjelang tahun 1835 jumlah mereka cukup besar sehingga mereka membentuk kumpulan klan dan membeli tanah dan bangunan untuk Kongsi pertama.

Khoos adalah antara pedagang Cina Selat kaya di Melaka abad ke-17 dan awal Pulau Pinang.
Idea tentang kuil pertama kali dicetuskan pada tahun 1836 dan disiapkan 8 tahun kemudian. Leong San Tong dari Khoo Kongsi di Cannon Square adalah kuil klan yang paling indah di Malaysia.
Ukiran atap, dinding dan tiang yang dihiasi dengan mewah mencerminkan seni dan seni bina China kuno dan dibuat dari kayu terbaik. Ia dibina sebagai rumah keluarga untuk orang yang mempunyai nama keluarga yang sama: Khoo.
Pada abad ke-19, kompleks klan menyerupai desa klan miniatur, dengan pemerintahan sendiri serta organisasi pendidikan, kewangan, kebajikan dan sosial.
 

Ia terbakar pada tahun 1894 dan ada yang percaya bahawa ia disebabkan oleh kemiripannya dengan istana Kaisar. Versi yang dikurangkan adalah kemudian dibina pada tahun 1902 yang menampilkan sebuah dewan megah yang dihiasi dengan ukiran-ukiran yang rumit dan balok kayu yang dihiasi dengan kaya dengan tanda khas tukang dari China.

Bangunan kuil ini terbagi dalam tiga bahagian: Kuil dua tingkat di hadapan oleh sebuah teras tingkat bawah yang disebut astaka sembahyang. Disebelah kiri sebelah bangunan adalah dapur satu tingkat yang asalnya dibina untuk menyajikan makanan kepada mereka yang berkumpul untuk acara khas. Tingkat bawah bangunan kuil kini menjadi muzium. Anda masuk ke kanan paviliun doa dan berakhir di dapur lama, yang telah diubah menjadi bar snek.

Masuk ke pavilion solat dijaga di bahagian atas tangga oleh patung-patung lelaki serban yang kelihatan sebagai orang Sikh. Dalam keadaan berdiri di paviliun beberapa 'tombak' dipaparkan yang digunakan untuk memimpin perbarisan dan mengawal orang ramai.

Mengambil tangga tengah dari paviliun membawa anda ke beranda terbuka yang menghadap ke tiga dewan kuil. Pusat dewan adalah tempat ibadat terbesar dan utama. Kedua pembakar dupa itu didedikasikan untuk dua pahlawan hebat abad ke-4th China, Ong Soon Yah dan Tua Sai Yai. Patung-patung lain dimaksudkan untuk menggambarkan Kuan Im, Dewi Rahmat, Poh Seng Tai Tay, Dewa Perubatan, dan Mah Chor Pho, Dewi Laut. Dinding dan siling dewan utama dihiasi dengan mewah. Berharap untuk menyelesaikan lawatan ke Khoo Kongsi dengan leher yang sakit!

Di sebelah kiri dewan utama (ketika anda menghadap ke bangunan) adalah dewan nenek moyang utama, Ee Kok Tong . Bahagian ruang kecil ini mengandungi banyak emas dan hitam tablet nenek moyang Khoo disusun dengan tepat dari atas ke bawah mengikut urutan kedudukan mereka dalam keluarga. Di sepanjang sisi dewan adalah sejumlah plak besar yang memaparkan nama-nama pelbagai nenek moyang Khoo dan peringkat tinggi yang mereka capai atau dianugerahkan. Anda akan ingat bahawa walaupun lulus dari universiti dianggap sebagai penghormatan tinggi untuk puak tersebut.

Dewan di seberang dewan tengah disebut Hock Teik Soo dan didedikasikan untuk dewa Hock Teik, Dewa Kemakmuran. Dinding dewan ini juga dilapisi dengan plak, tetapi seperti saiz klan telah meningkat, seiring dengan peratusan lulusan kuliah yang lebih tinggi, saiz plak telah dikecilkan untuk memastikan ada ruang untuk penghormatan generasi akan datang. Anda akan ingat bahawa satu perkara tidak berubah: Hanya anggota klan lelaki yang diberi penghormatan.

Di halaman besar, menghadap kuil, adalah panggung yang indah untuk Opera Cina. Persembahan biasanya diadakan di sekitar Tahun Baru Cina dan cuti penting yang lain. Pentas juga disediakan untuk acara khas.

The beautiful roof of the Khoo Kongsi.
Bumbung Khoo Kongsi yang indah

Ong Soon dan Tai Sai.
Ong Soon dan Tua Sai

Hiasan yang indah
Hiasan yang indah

Prinsip "ghee" atau persaudaraan sangat dihormati dalam klan. Setiap tahun beberapa ahli klan terpilih adalah dihormati sama ada untuk perkhidmatan mereka kepada masyarakat atau untuk pencapaian akademik mereka.

Semasa Perang Dunia Kedua, pengeboman dengan menyerang pasukan Jepun sebahagiannya memusnahkan sebahagian bumbung Dragon Mountain Hall, sebagai serta lebih dari 20 rumah klan di halaman. Selepas perang, kerja-kerja pembaikan dilakukan untuk mengembalikan sepenuhnya kuil ke bekasnya.

 
Pintu masuk adalah di Lebuh Cannon. Anda akan mengenali pintu masuk dengan papan tanda ini (gambar kanan). Anda berjalan di jalan ini. Di kiri dan kanan anda akan menjadi rumah klan lama.
Di hujung jalan anda perlu membeli tiket (RM5.-). Selepas itu anda boleh terus ke Khoo Kongsi.

Bagaimana menuju ke Lebuh Cannon?
Jalan Penang adalah jalan yang sangat sibuk dengan kedai.
Separuh jalan anda melihat "Lebuh Campbell". Juga jalan yang sangat indah dengan semua jenis kedai. Sekarang anda mesti berjalan hingga akhir. Di sebelah kiri anda akan melihat Masjid Kapitan Kling.
Pergi ke kanan dan anda akan melihat Lebuh Cannon.
Cari papan tanda.

 

Sign Khoo Kongsi

 

 

 

   Ben van Wijnen

 

 

 

 

Web Analytics Made Easy -
StatCounter
Copyright 2001 - 2022 WINT All Rights Reserved. | Privacy Policy | Facebook: https://www.facebook.com/malaysite