MALAYSIA
SITE

 Sabah
-- Sabah
-- Sabah Carta Jarak
-- Sabah dengan bas
-- Sabah semua pulau
-- Kota Kinabalu
-- Badak Sumatera
-- Beaufort
-- Danum Valley
-- Kapit
-- Kinabatangan River
-- Kota Belud
-- Kudat
-- Kunak
-- Lahad Datu
-- Mount Kinabalu
-- Sandakan
-- Semporna
-- Sukau
-- Tawau
 
 Tahun Baru Cina
 Terminals Bas
 Festivals
-- Liburan Awam 2022
-- Cuti sekolah 2022
 
Home
Kuala Lumpur
Jungle
Penang
Langkawi
Melaka
Tanah Tinggi
Pulau-Pulau
Johor
Pahang
Perak
Perlis
Kedah
Kelantan
Labuan
Negeri Sembilan
Sabah
Sarawak
Singapura
Selangor
Terengganu
Pantai Timur
Pantai Barat

Hotel Reservation
Links
Contact
 



 

KINABATANGAN RIVER

"Hanya menghabiskan 1 malam di Sungai Kinabatangan yang tinggal di Sukau tetapi mendapat manfaat pelayaran petang dan pelayaran matahari terbit - keduanya sangat baik. Berjaya melihat banyak monyet proboscis, sekumpulan burung yang berbeza, sekilas orang utan dan pelayaran pagi - pelbagai buaya. Panduan berkongsi pengetahuan dengan panduan lain jadi jika ada sesuatu yang dapat dilihat di sungai pada hari anda akan pergi, anda akan melihatnya tanpa mengira panduan anda. Sangat mengesyorkan."

Sungai Kinabatangan adalah sungai terbesar dan terpanjang di negeri Sabah di Malaysia. Membentang 560km dari Crocker Range di barat daya Sabah hingga Laut Sulu di timur, Sungai Kinabatangan mengekalkan salah satu ekosistem terkaya di dunia. Lembah bawah sungai itu sendiri adalah dataran banjir yang diliputi hutan terbesar di Malaysia dan mempunyai tumpuan hidupan liar terbesar di rantau Asia Tenggara.
Perjalanan ke sungai pada waktu subuh atau senja adalah peluang terbaik untuk melihat hidupan liar. Anda mungkin melihat seekor gajah Asia atau badak Sumatera mengembara melalui pokok-pokok. Lawatan pilihan boleh diatur untuk safari malam juga untuk melihat buaya, burung dan haiwan pada waktu malam. Sungai, yang digunakan untuk pengangkutan, perdagangan dan komunikasi, telah menjadi nadi masyarakat setempat selama berabad-abad. Hasil hutan seperti sarang burung yang dimakan dan lilin lebah, gading gajah dan burung enggang yang dibungkus pernah diperdagangkan.
Kini terdapat sekitar 20 kilang kelapa sawit di lembah Kinabatangan, yang memproses hasil dari perkebunan kelapa sawit yang berkembang pesat. Minyak ini digunakan dalam pengeluaran marjerin, sabun, makanan ternakan, pelincir dan banyak produk industri dan isi rumah yang lain. Pembalakan komersial berskala besar dan pertanian berskala kecil bermula di sepanjang Kinabatangan pada awal 1950-an. Ini memberi pendapatan dan pekerjaan kepada rakyat Sabah. Beberapa hutan simpan diciptakan pada tahun 1970-an, tetapi dengan cepat dialokasikan untuk kegunaan pertanian.

 

Orang Sungai adalah kumpulan orang asli yang berasal dari negeri Sabah. Kumpulan masyarakat tinggal di sepanjang Sungai Kinabatangan dan bergantung pada ekosistem sungai untuk ikan, udang dan hasil hutan termasuk rotan, lilin lebah, kapur barus dan sarang burung yang boleh dimakan. Nama mereka berasal semasa pemerintahan kolonial oleh Inggeris, yang secara kolektif menamakan semua komuniti yang tinggal di sepanjang Kinabatangan sebagai Orang Sungai.
Selama bertahun-tahun mereka secara beransur-ansur berkahwin dengan kaum pribumi lain dan kumpulan pendatang seperti pendatang Cina awal, Bugis dari Indonesia, dan Suluk dan Cagayans dari Filipina. Mereka sekarang tinggal di kawasan penempatan yang tersebar di sepanjang Kinabatangan dari atas hingga ke hilir bawah.


Orang Sungai

Kampung Sukau adalah komuniti sekitar 1200 orang yang terdiri daripada 150 keluarga yang semuanya beragama Islam. Jalan ini dapat diakses dengan jalan yang tidak ditutup, bercabang dari Sandakan-Lahad Datu utama atau, sebagai gantinya, dengan kapal di sepanjang pesisir timur Sabah. Prasarana asas ada dalam bentuk klinik kerajaan kecil, sekolah rendah. Elektrik tersedia di kampung tetapi bekalannya tidak konsisten. Masih belum ada air bersih dan penduduk kampung bergantung pada air hujan dan air sungai dari Kinabatangan.

 

Sampai di sana
Perjalanan darat dari Sandakan ke Sukau meliputi 135km di mana 42km perjalanan di jalan kerikil melalui ladang kelapa sawit. Perjalanan sejauh 350km dari Kota Kinabalu juga boleh dilakukan tetapi akan memakan masa sekurang-kurangnya enam jam. Pengangkutan boleh diatur dengan pengendali pelancongan tempatan.

 

 


Sabah Hotel

Hotel ini terletak di atas bukit yang menghadap ke kota Sandakan. Namun, ia boleh diakses dengan berjalan kaki 15 minit ke bandar di bawah. Hotel ini mempunyai 120 bilik dan suite yang luas, dengan suasana yang sederhana. Masing-masing dilengkapi dengan semua keselesaan terkini termasuk tv berwarna dengan saluran filem dalam bilik, peti sejuk mini bar, telefon IDD. Hotel ini mempunyai kelab sukan dan kecergasan, gimnasium yang lengkap, gelanggang tenis luar dan skuasy, trek joging, kolam renang bentuk bebas yang disediakan oleh air terjun yang indah, mandian wap spa, dan sauna. Pengaturan golf boleh dibuat di Sandakan Golf Club yang berdekatan. Ini adalah satu-satunya hotel bertaraf antarabangsa di Sandakan.

Lebih banyak maklumat dan gambar: Sabah Hotel <klik sekarang>

 



 

 

 

   Ben van Wijnen

Copyright 2001 - 2022 WINT All Rights Reserved. | Privacy Policy | Facebook: https://www.facebook.com/malaysite