MALAYSIA
SITE

 Melaka
-- Melaka Bandar
-- Melaka Sejarah
-- A'Famosa Waterpark
-- Kubu St. John
-- Menara Taming Sari
-- Melaka/ KL Bas
-- Melaka/Destinasi Bas
-- Melaka/ Hari ini
-- Melaka/ Sentral
-- Geographér Café
-- Jalan Hang Jebat
-- Kuil Cheng Hoon Teng
-- Monorel
-- Muzium Baba Nyonya
-- Muzium Maritim
-- Pelayaran Sungai
-- Pulau Besar
-- Puri Hotel
 
 Tahun Baru Cina
 Terminals Bas
 Festivals
-- Liburan Awam 2022
-- Cuti sekolah 2022
 
Home
Kuala Lumpur
Jungle
Penang
Langkawi
Melaka
Tanah Tinggi
Pulau-Pulau
Johor
Pahang
Perak
Perlis
Kedah
Kelantan
Labuan
Negeri Sembilan
Sabah
Sarawak
Singapura
Selangor
Terengganu
Pantai Timur
Pantai Barat

Hotel Reservation
Links
Contact
 



 

PULAU BESAR

Pulau Besar, yang terbesar di antara sekumpulan pulau, di luar Melaka dan diselimuti mitos dan legenda. Ia diliputi oleh hijau yang rimbun tumbuh-tumbuhan dan menawarkan pantai berpasir yang indah. Pulau seluas 120 hektar itu terletak lima batu nautika dari Melaka. Ia mempunyai sejumlah kubur lama, termasuk salah seorang pengasas Melaka, Sheikh Ismail. Penyembah datang dari dekat dan jauh untuk menunaikan solat.
Pulau Besar berjarak hanya 10 minit dengan kapal dari Umbai (dekat dengan Melaka), di mana pelancong berhenti untuk menikmati ikan bakarnya yang terkenal sebelum menaiki bot ke pulau itu. Pada masa ini, kapal juga meninggalkan berhampiran Masjid Biru di Melaka.
Pada tahun 1990-an, ketika sebuah syarikat besar datang ke Malaysia, banyak pelabur asing mengalihkan pandangan ke Pulau Besar. Para pelabur mengupah arkitek bintang Itali yang sangat mahal, yang menjadikannya seperti surga Eropah kecil di pulau Malaysia. Jalan-jalan yang berkelok-kelok, rumah-rumah sempit dengan pintu Perancis, restoran mewah dan kedai-kedai bergaya mencipta suasana Mediterranean Riviera.

Walaupun begitu, hotel ini hanya wujud selama 5 tahun. Lobi agama yang kuat dalam pemerintahan Malaysia meyakinkan para penguasa bahawa hotel ini menyinggung perasaan para jemaah Hindu dan Muslim yang datang ke pulau itu setiap tahun untuk berdoa dan meminta maaf. Akibatnya, pihak pengurusan hotel terpaksa meninggalkan pulau itu. Meninggalkan perabot dan tilam, peralatan makan dan linen yang mahal, stesen janakuasa kecil yang berfungsi sepenuhnya dan juga air di kolam renang.
Sebab syarikat besar itu terpaksa meninggalkan pulau ini adalah tingginya tempat suci Hindu dan Muslim. Yang paling penting adalah makam Sultan Ariffin. Sedang dikelilingi oleh sangkar logam.
Sebenarnya, semua makam di pulau itu tidak begitu mengagumkan, anda tidak akan melihat kuil-kuil yang indah atau kuil-kuil yang menakjubkan. Sebilangan besar kubur kelihatan seperti rumput kecil, ditandai dengan beberapa batu putih.
Terdapat juga sumber kekayaan yang disebut. Ia kelihatan seperti lubang yang sangat kotor dengan air di bahagian bawah. Legenda mengatakan bahawa anda akan menemui banyak syiling emas di sana jika anda menyelam cukup dalam.
Untuk alasan yang tidak dapat dijelaskan, tidur di pulau itu adalah haram. Alasan ini sangat menggelikan, apabila anda menganggap bahawa ada satu rumah tumpangan di pulau itu, sebuah kem khemah kecil di mana para jemaah tinggal, dan sebuah hotel besar yang ditinggalkan, yang sesuai dengan presiden dihuni oleh beberapa remaja yang kehilangan tempat tinggal.
Pentadbiran hotel ingin membuat taman botani yang indah untuk para tetamu berjalan-jalan romantis. Hotel ini tidak lagi digunakan. Namun, taman tropika terus tumbuh, menjadikan pulau kecil ini sebagai habitat yang menarik untuk pelbagai burung dan rama-rama.
Paling mengagumkan, padang golf tidak ditumbuhi! Mereka memiliki warna hijau yang indah dan tekstur lembut yang sama seperti pada malam pembukaan hotel. Misteri terbesar di antara semua fakta menarik di Pulau Besar.


Padang golf yang besar mempunyai 18 lubang dan merangkumi seluruh bahagian barat pulau.

Tempat Bersejarah Pulau Besar

RINGKASAN SULTAN ARIFFIN
Menurut legenda Sultan Ariffin dari Baghdad singgah di Pulau Besar dalam perjalanan pulang, sambil menyebarkan kepercayaan Islam di Acheh dari 1416-1420. Dalam perjalanan pulang, dia turun di pulau itu dan jatuh sakit di sana. Tidak lama kemudian, dia meninggal dunia dan dikebumikan di pulau itu.
Makamnya, berukuran sekitar tiga puluh kaki dianggap yang tertua yang pernah dibina di Melaka. Pada masa itu, dipercayai bahawa ukuran kubur itu ditentukan oleh usia si mati. Sekiranya dia berusia 30 tahun pada saat kematiannya, maka makamnya akan panjang lima kubik. Sekiranya berusia 60 tahun makam itu akan panjangnya sepuluh kubik atau tiga puluh kaki.
 

GUA YUNUS
Gua misteri di mana seorang bijak bernama Yunus digunakan sebagai sebahagian daripada latihannya dalam amalan disiplin diri dan silat.

TELAGA AIR TAWAR
Ini adalah sumur air tawar yang unik yang sangat dekat dengan laut. Legenda mengatakan bahawa ketika air surut air di sumur akan menjadi masin tetapi semasa air surut air akan segar.

TELAGA TEMPAYAN
Legenda mengatakan bahawa sumur ini dapat membuat keinginan anda menjadi kenyataan jika anda mencelupkan tangan anda ke dalam sumur dan membuat keinginan itu.

RINGKASAN TUJUH PRINSES
Makam milik tujuh puteri dari India yang ketika dalam lawatan ke Pulau Besar dilanda wabak. Para puteri dikebumikan di pulau itu dan kubur mereka ditandai dengan kuil.

 


wishing well

BATU BELAH
Batu terkenal di lapangan golf, di mana lebih dari satu abad yang lalu Panglima Lidah Hitam menunjukkan kekuatannya dengan menggunakan lidahnya untuk memecahkan batu menjadi dua.

RAHSIA SHARIFAH RODZIAH
Sharifah Rodziah adalah seorang wanita yang saleh dan seorang Muslim yang taat. Dia dikatakan sebagai 'guru' kepada legenda ratu Melayu, Siti Zubaidah. Sharifah Rodziah memainkan peranan penting dalam penyebaran Islam di rantau ini.

 

 

 

 Ben van Wijnen

 

 

 

Web Analytics Made Easy -
StatCounter
Copyright © 2001 - 2022 WINT All Rights Reserved. | Privacy Policy | Facebook: https://www.facebook.com/malaysite