MALAYSIA
SITE

 Pangkor
-- Pangkor Bas
-- Pangkor Feri
-- Pangkor Hotel
-- Pangkor Laut
-- Kubu Dingdingh
-- Kuil Fu Lin Kong
-- Kuil Kaliamman
-- Kuil Lin Ye Kong
-- Peta Pangkor
-- Trekking Rimba Pangko
 
 Tahun Baru Cina
 Terminals Bas
 Festivals
-- Liburan Awam 2022
-- Cuti sekolah 2022
 
Home
Kuala Lumpur
Jungle
Penang
Langkawi
Melaka
Tanah Tinggi
Pulau-Pulau
Johor
Pahang
Perak
Perlis
Kedah
Kelantan
Labuan
Negeri Sembilan
Sabah
Sarawak
Singapura
Selangor
Terengganu
Pantai Timur
Pantai Barat

Hotel Reservation
Links
Contact
 



 

Pangkor

"Pulau yang indah dan sunyi. Tempat yang cukup untuk bermalam. Sekiranya anda menyewa skuter, anda boleh berkeliling pulau dengan mudah. Ia tidak sibuk di jalan raya dan pastinya tidak menarik dan penuh.
Ramai penduduk tempatan yang meraikan percutian mereka di sana. Anda boleh makan di banyak tempat di restoran dan di banyak batu makanan di pantai. Dari pulau ini snorkeling dari berenang di salah satu dari banyak pantai."

 

Pulau utama Pangkor terutama dihuni oleh penduduk nelayan yang menempati garis pantai timur. Pulau ini terkenal dengan 'ikan bilis' (ikan teri) dan sotong. Tarikan sebenarnya di sini adalah pantai yang mempesona di pantai barat Pantai Puteri Dewi, Teluk Belanga, Teluk Nipah, dan Teluk Cempedak yang luar biasa untuk berenang atau hanya berjemur di bawah sinar matahari, dalam privasi yang penuh dengan pemandangan yang tenang.

Terletak 7km dari kota Lumut yang bersejarah di seberang Selat Melaka, selama berabad-abad ia memikat pengunjung dengan keindahannya yang menawan, teluk yang indah, pantai yang indah, dan hutan tropika yang meriah. Oleh itu, tidak mengejutkan bahawa dia telah menjadi tempat persinggahan selamat datang untuk laut yang letih, lanun, dan petualang pada masa lalu. Sebenarnya, ia pada satu masa diperintah oleh penakluk Eropah seperti Belanda dan Inggeris namun keajaiban semula jadi tetap tidak terganggu dan persekitarannya tenang dan harmoni seperti sebelumnya. Pangkor hari ini adalah destinasi pelancongan yang berkembang pesat yang tidak menggambarkan masa lalunya yang bergolak.

Salah satu kaedah terbaik untuk melihat pulau ini adalah dengan pergi balik pulau dengan menaiki teksi. Kos perjalanan lebih kurang RM30.00-RM50.00. Semasa anda melakukan perjalanan di sekitar jalan pesisir, anda akan melihat kampung-kampung Malaysia yang pelik dengan rumah kayu di lereng-lereng di bawah naungan pokok kelapa. Sesekali, anda akan melihat sekilas pasir putih dan laut biru yang berkilauan. Di hutan, anda mungkin mempunyai rusa pemalu atau monyet yang suka bermain-main di dahan.

Pangkor berjarak 40 minit perjalanan dengan feri dari Lumut, sebuah bandar pesisir, yang berjarak 84km dari bandar Ipoh atau 3 jam perjalanan dari Kuala Lumpur. Tambang feri berharga hanya beberapa ringgit bergantung pada bahagian Pangkor yang akan anda kunjungi. Terdapat juga penerbangan berjadual melalui Kuala Lumpur yang dikendalikan oleh Berjaya Air. Penerbangan ini 5 kali seminggu kecuali hari Selasa dan Khamis. Sesampai di sana, teksi (Van) tersedia untuk sebahagian besar hari untuk membawa anda berkeliling. Namun, harap diperhatikan bahawa teksi tidak memiliki meter, oleh itu anda harus memeriksa tambang sebelum memulakan perjalanan.

Feri dari Lumut tiba di Jeti Desa Pangkor dan dari sini, jika anda belum membuat pengaturan terlebih dahulu dengan resort dll, ada teksi yang tidak sabar untuk membawa penumpang ke seluruh pulau ke Teluk Nipah atau Pasir Bogak dengan harga antara RM15 hingga RM45. Teksi tidak murah di pulau ini dan pengusaha teksi di sini tidak terbiasa menanam perjalanan bermeter. Ini agak menyakitkan kerana anda mungkin perlu berunding dengan pembayar cukai setiap kali anda memanggilnya. Tetapi jika anda bersukan untuk sedikit petualangan, sewalah motosikal atau basikal. Itu hanya akan memungkinkan anda meliputi pulau dalam sehari. Walaupun berhati-hati bagi mereka yang bukan bahan 'Tour de Langkawi': jalan-jalan di pulau ini cukup curam kawasan jadi pastikan anda cukup sesuai untuk mengatasi panas dan lereng. Juga, berhati-hati dengan sebilangan anjing liar yang berkeliaran di pulau ini - ini sedikit masalah terutama di sekitar Desa Pangkor.

Desa Pangkor adalah tempat kecil yang sibuk dengan banyak kejadian, terutama pada awal pagi apabila hasil segar dari nelayan dan dari daratan dibawa untuk keperluan harian masyarakat tempatan. Menjelang hujung kampung, di sebelah kiri dari jeti, beberapa 'kedai kopi' (kedai kopi) melayani penduduk malaysia tempatan orang yang sering berkunjung ke tempat sarapan mereka dan sedikit gosip tempatan. 'Kuih Badak' adalah makanan ringan yang enak untuk disertakan dengan secawan kopi tempatan (kopi).

Kuih Badak dibuat terutama dari ubi jalar dan tepung yang diuli, kemudian dibentuk menjadi a untuk memberikannya 'zing' istimewa.

 

 

Kaartje van Pangkor

Pangkor
Berhampiran Desa Pangkor

  Pada peta di atas:
     
A   Pangkor Island Beach Resort (dahulunya: Pan Pacific)
B   Lapangan terbang
C   Kuil Lin Ye Kong
D   Kuil Kali Amman
E   Kampung Pangkor
F   Batu Berserat
G   Fort Dindings (Kota Belanda)
(kubu VOC Belanda lama)
     
     
     
     
     
     
     


Pantai-pantai

Tetapi bagi kebanyakan pelancong ke negeri pesisir ini, tujuan utama adalah Pulau Pangkor, yang mempunyai pantai yang mempesona di pesisir baratnya. Antaranya ialah Teluk Belanga, Teluk Nipah dan Pasir Bogak. Terdapat juga teluk-teluk kecil yang tenang dan teluk yang tidak dilalui di Teluk Tortoise, Teluk Nipah dan Teluk Chempedak. Pulau ini terkenal dengan sumber daya berasaskan ikan dan aktiviti yang berkaitan dapat dilihat di sekitar pulau. Terdapat pelbagai tempat penginapan yang menarik.

Pantai yang paling indah adalah:
  Coral Bay
-   Pantai Fairy Princess (pemilik: Pan Pacific Resort)
-   Teluk Ketapang
-   Pasir Bogak
  Strand van Teluk Nipah

 

Fort Dingdingh (Kota Belanda)

Di hujung Desa Pangkor, ada jalan yang menuju ke Benteng Belanda - jarak berjalan kaki, sekitar 3kms atau lebih. Sekiranya anda tidak pasti, tanyakan saja kepada penduduk setempat. Benteng Belanda dibina pada tahun 1670 sebagai titik kuat dan tempat menyimpan timah.

Petikan ini diambil dari 'Kepulauan Malaysia' oleh Mike Gibby dan diambil dari akaun bertarikh 1689, "Kubu ini dibina 4-persegi, ... Dindingnya tingginya baik, sekitar tiga puluh kaki, dan ditutup di atas seperti rumah kediaman ... Mungkin terdapat kira-kira dua belas atau empat belas senapang di dalamnya ... dipasang di pelataran yang kuat. Inilah Gabenor dan kira-kira dua puluh atau tiga puluh askar, yang semuanya tinggal di kubu. Kira-kira seratus meter dari Benteng di teluk di tepi laut terdapat sebuah rumah kayu rendah, di mana Gabenor tinggal sepanjang hari ".

 


Fort Dingdingh'

Belanda berusaha memonopoli perdagangan timah yang menguntungkan tetapi walaupun terdapat kubu tersebut, penyeludupan timah tetap berlaku. Pemimpin tempatan yang tidak puas hati sering menyerang kubu yang akhirnya menyebabkan Belanda meninggalkan kawasan itu pada tahun 1690. Hari ini, Jabatan Muzium telah membina semula Benteng tersebut dan ia berdiri di landasan asalnya. Di sebelah kanan kubu ada sedikit jalan menuju, yang kelihatan seperti jalan buntu.
Ini adalah pintu masuk ke tempat perlindungan yang terpencil yang disebut Tiger Rock. Tiger Rock dinamakan begitu kerana tidak jauh dari Benteng terletak sebuah batu besar dengan ukiran sejak zaman Belanda. Ini diukir untuk mengenang seorang anak kecil yang dibawa oleh harimau. Bagi penduduk tempatan, batu itu dikenali sebagai Batu Bersurat.

A selection of the finest hotels on Pangkor Island <click>

Rots met leeuw en VOC-teken
Tiger Rock

Fort Dingdingh
Ketika Belanda tiba pada tahun 1670, mereka membina kubu yang masih ada. Arkib Belanda menyebutnya sebagai kubu Dindings ('Dingdingh') - dinamakan sempena sungai Dindings di mana ia terletak di pantai semenanjung. Baca lebih lanjut mengenai sejarah kubu Belanda Walaupun terdapat kubu tersebut, penyeludupan timah tetap berlaku. Pada tahun 1690 Belanda pergi kerana pemimpin tempatan sering menyerang kubu tersebut. Pada tahun 1743 kubu itu dibina semula, tetapi Belanda tidak tinggal lama.

Lin Ye Kong Temple
Dibina di penghormatan kepada Kuan Ying atau Dewi Penyayang. Ia dibina di atas tebing batu dan terletak beberapa ela dari jalan. Jalan jalan tanah yang kasar dan sempit melalui jalan berhutan ringan ke jambatan kayu yang menuju ke pintu masuk kuil.
Lokasi: Utara Teluk Nipah

Kuil Kali Amman
Kuil India yang terbesar dan satu-satunya yang penting di pulau ini, dinyatakan sebagai salah satu daripada dua kuil India di Malaysia yang mempunyai pintu masuk kuil dewi Kali, menghadap ke laut. Yang lain terletak di Pulau Pulau Pinang. The kuil mempunyai tangga pendek yang turun ke laut di mana para penyembah diminta membersihkan diri sebelum memasuki dewan untuk beribadah.
Lokasi: Sungai Pinang Kecil.

 

 


Pangkor Sandy Beach Resort

Terletak di tengah-tengah pantai keemasan yang indah, harta tanah tepi pantai bertaraf 3 bintang ini terletak di Pasir Bogak, tidak jauh dari jeti. Menawarkan pelbagai pilihan tempat tinggal untuk dipilih, para tetamu pasti akan mendapat penginapan yang tidak dapat dilupakan. Nikmati pelbagai sukan air dan aktiviti di pantai atau luangkan masa untuk meneroka kemudahan di tempat seperti kolam renang yang besar dan menarik. Selepas itu, nikmati beberapa hidangan lazat di restoran yang menghadap ke laut. Nikmati matahari terbenam atau perairan laut yang indah semasa anda menginap di Pangkor Sandy Beach Resort.

Maklumat dan gambar lebih banyak: Pangkor Sandy Beach Resort |klik sekarang|

 


 

 

Memesan Tiket Feri dan Bas Dalam Talian:

klik sepanduk ini untuk tempahan

 

Tiket Keretapi Tempahan yang Mudah
cheap booking
klik sepanduk ini untuk tempahan

 

 

 

 

Web Analytics Made Easy -
StatCounter
Copyright 2001 - 2022 WINT All Rights Reserved. | Privacy Policy | Facebook: https://www.facebook.com/malaysite