MALAYSIA
SITE

 Perak
-- Perak
-- Bidor
-- Bukit Merah
-- Campsite Lenggong
-- Gopeng
-- Ipoh
-- Kampar
-- Kuala Kangsar
-- Lumut
-- Teluk Intan
-- Pasir Panjang Laut
-- Pulau Jarak
-- Pulau Pangkor
-- Pulau Pangkor Laut
-- Taiping
-- Tapah
 
 Tahun Baru Cina
 Terminals Bas
 Festivals
-- Liburan Awam 2022
-- Cuti sekolah 2022
 
Home
Kuala Lumpur
Jungle
Penang
Langkawi
Melaka
Tanah Tinggi
Pulau-Pulau
Johor
Pahang
Perak
Perlis
Kedah
Kelantan
Labuan
Negeri Sembilan
Sabah
Sarawak
Singapura
Selangor
Terengganu
Pantai Timur
Pantai Barat

Hotel Reservation
Links
Contact
 


 

Tua Pek Kong Tempel
PASIR PANJANG LAUT


Tua Pek Kong dalam Kampong Pasir Panjang Laut

Sebilangan besar pelancong ke Lumut dalam perjalanan ke pulau Pangor. Pulau ini semestinya patut dikunjungi. Tetapi ... tidak jauh dari tempat Lumut, Sitiawan dan Seri Manjung Kampong Pasir Panjang Laut.
Kampong ini terletak di jalan Melaka. Ini adalah kampung kecil dan jalan lurus yang panjang membawa anda ke hujung kompleks kuil Cina yang indah, yang mana pagoda mudah dijumpai. Orang tempatan di kampung selalu bergantung pada hasil getah, kelapa dan memancing. Tetapi pulangannya tidak banyak. Pada masa kini, banyak pekerjaan di Sitiawan, Lumut dan bandar baru Seri Manjung. Tempat-tempat ini tumbuh bersama dengan kuat.

Ciri terpenting di kampung adalah kuil Tua Pek Kong yang berusia 100 tahun. Kuil ini didedikasikan untuk dewa Tao Tua Pek Kong. Secara harfiah Tua Pek Kong bermaksud "paman besar". Ia adalah Dewa yang muncul dalam agama rakyat Malaysia (dan Indonesia, Singapura). Kuil ini tersembunyi di belakang patung dewa Tao dan tembok tinggi. Terdapat tempat letak kenderaan aspal yang luas di hadapan kuil, di mana anda boleh meletak kenderaan dengan mudah. Tidak ada pelancong yang dapat dilihat, walaupun ini adalah hari cuti bagi orang Melayu (Ahad).
Kami adalah keanehan, kerana kami ingin mengambil gambar bersama kami. Pelbagai gambar diambil dari kami.
Setelah difoto, mata anda terkena timbunan dupa besar dan sejumlah besar gambar baru. Patung-patung ini dibuat di China dan diangkut ke Malaysia. Bau kemenyan datang menemui anda. Setelah anda mengagumi patung-patung besar dan kemenyan, dinding di sekitar kompleks itu akan runtuh. Ini kelihatan seperti bahagian luar dinding China. Di sebelah kanan dinding / tempat letak kereta terdapat beberapa kedai dan restoran.
xx


Sebilangan patung besar

Apabila anda memasuki kompleks kuil melalui pintu gerbang, lihat banyak tarikan khas yang memuncak di kuil Tua Pek Kong yang berusia 100 tahun.
Sekali lagi anda melihat banyak patung, kedai, pagoda, patung dalaman Kuan Yin (dewi rahmat) dan kuil Tua Pek Kong yang lama. Terdapat juga sebuah alun-alun, yang pada waktu malam untuk penduduk setempat berubah menjadi tempat makan. Sangat mengejutkan bahawa tidak ada pelancong. Pagoda tujuh tingkat boleh diakses oleh semua orang. Anda boleh memanjat ke atas. Terdapat bar di hadapan tingkap untuk mengelakkan jatuh.

 

Tua Pek Kong adalah seorang lelaki yang sebenarnya disebut "Zhang Li" dan berasal dari klan Hakka. Dia belayar dengan perahu Indonesia dari Sumatera tetapi ada ribut. Dipukul oleh ribut, dia tiba di pulau Pulau Pinang. Ini berlaku 40 tahun sebelum Francis Light menjejakkan kaki ke Pulau Pinang. Hanya 50 penduduk yang tinggal di pulau itu pada masa itu.
Setelah kematiannya, penduduk tempatan mula menyembahnya dan bertahun-tahun kemudian kuil Tua Pek Kong dibina. Hari ini, Tua Pek Kong dihormati oleh orang Cina Malaysia di seluruh negara. Tua Pek Kong sering disalah anggap Tu Di Gong, sebahagiannya kerana persamaan fizikal.


Salah satu patung

Memandangkan jumlah patung yang indah, pagoda tujuh tingkat dan tembok Cina yang indah, ini menunjukkan bahawa seorang dermawan telah bekerja di sini. Dan itu benar. Pemberi hadiah memenangi loteri setelah berdoa di kuil kuno untuk mendapatkan nombor bertuah.
Dan itu berjaya! Oleh itu jumlah gambar yang subur.

 


Buddha ukuran hidup


Klik untuk Memesan Bas atau Bot ke Pangkor

     

 

  Ben van Wijnen

 

 

 

Copyright 2001 - 2022 WINT All Rights Reserved. | Privacy Policy | Facebook: https://www.facebook.com/malaysite