iving Pulau Bidong

 

MALAYSIA
SITE

 Terengganu
-- Terengganu
-- Bas Terminal
-- Bas Kuala Besut
-- Cukai/ Kemaman
-- Jerteh
-- Kapas
-- Kuala Besut
-- Pulau Bidong
-- Pulau Kapas
-- Pulau Lang Tengah
-- Pulau Redang
-- Pulau Perhentian
-- Sungai Ketiar (Gajah)
-- Tasik Kenyir
 
 Tahun Baru Cina
 Terminals Bas
 Festivals
-- Liburan Awam 2022
-- Cuti sekolah 2022
 
Home
Kuala Lumpur
Jungle
Penang
Langkawi
Melaka
Tanah Tinggi
Pulau-Pulau
Johor
Pahang
Perak
Perlis
Kedah
Kelantan
Labuan
Negeri Sembilan
Sabah
Sarawak
Singapura
Selangor
Terengganu
Pantai Timur
Pantai Barat

Hotel Reservation
Links
Contact
 



 

Pulau Bidong
het vergeten eiland

"Pulau Bidong Malaysia sekarang adalah pulau sepi tanpa penempatan atau resort yang dikendalikan. Pulau ini hanya menempatkan sisa-sisa sekolah, rumah sakit, kedai, dan tempat tinggal pengungsi.
Pelancong hanya dapat mengunjungi pulau ini dengan perjalanan sehari untuk melihat sisa-sisa dan mempelajari sejarah, serta menikmati pemandangan indah yang telah dipulihkan dan semula jadi semula jadi ke dalam keadaan murni."


Way of Life (Bidong)

Pulau Bidong adalah pulau tempat pelarian Vietnam dijaga. Di puncaknya terdapat sekitar 40,000 pelarian di pulau itu, yang terletak di lepas pantai Terengganu. Anda dapat mencapainya dari Merang dan perjalanan menaiki kapal memakan masa lebih kurang 30 minit. Pada masa ini kem pelarian telah menjadi tarikan pelancongan yang tenang bagi orang Vietnam yang ingin mengunjungi bekas kem itu lagi. Tidak ada yang dilakukan untuk memelihara sisa-sisa pedih kemah yang pernah sibuk.

 

"Secara peribadi, saya ingin bermalam sekiranya saya boleh. Ketika anak-anak saya sudah cukup tua, saya ingin membawa mereka ke Bidong untuk melihat sejarah keluarga mereka. " Nguyen menambah bahawa dia "memahami ekonomi tidak menjaga Bidong" sehingga dia tidak bersedih. “Namun, saya merasa kehilangan melihatnya ditinggalkan seperti itu. Bidong adalah pengalaman yang menyakitkan yang kami (bekas pelarian) tidak mahu hidup semula. Namun, ini adalah bahagian dari warisan kita dan juga merupakan bahagian kekal dalam sejarah Malaysia sekarang. Sebaik-baiknya kita harus bekerjasama untuk menjaga tempat perlindungan budaya bagi Bidong. Itu harus tetap menjadi mercu tanda kebebasan, simbol amal dan keramahan Malaysia dan isyarat persahabatan antara dua orang." - kata Daniel Nguyen, bekas pelarian kapal Pulau Bidong.


Tugu

Daniel Nguyen adalah antara 1.6 juta orang Vietnam yang, dari tahun 1975 hingga akhir 1980-an, melakukan perjalanan berbahaya melintasi Laut China Selatan dari tanah air mereka yang bermasalah untuk mencari tempat perlindungan yang selamat. Baginya, lawatannya ke Bidong "seperti ziarah rohani dan peribadi."
Orang perahu pertama mendarat di pantai timur Malaysia pada Mei 1975. Secara keseluruhan, hampir 255.000 orang perahu Vietnam diberi suaka sementara di Malaysia, di mana mereka dijaga oleh UNHCR dan Persatuan Bulan Sabit Merah Malaysia. Sebanyak 248,410 ditempatkan semula di negara-negara Barat (beberapa di antaranya anak-anak yang dilahirkan di kem), dan lebih dari 9,000 kembali ke Vietnam.
Sebilangan orang Melayu tidak pernah mendengar tentang pulau itu. Bagi mereka yang memilikinya, pengetahuannya tidak jelas.
Kumpulan pelarian kapal pertama melarikan diri dari Vietnam Selatan setelah Komunis Utara menakluki ibu kota Saigon (sejak Bandar Ho Chi Minh diganti namanya pada tahun 1975).
De situatie verslechterde echter pada tahun 1978 hingga China het noordelijke deel van het pas herenigde Vietnam binnenviel. Dit leidde tot felle haatgevoelens tegen Vietnamezen van Chinese afkomst.

Namun, keadaan bertambah buruk pada tahun 1978 ketika China menyerang bahagian utara Vietnam yang baru disatukan. Ini menimbulkan kebencian yang kuat terhadap orang Vietnam dari keturunan Cina. Harta benda mereka dirampas oleh pemerintah dan banyak etnik Cina memutuskan untuk melarikan diri dengan kapal dan mereka membayar harga emas yang tinggi. Oleh itu, bermulalah perjalanan besar-besaran orang Vietnam dalam kapal-kapal yang tidak dapat dilayari di lautan yang sering dimuat secara besar-besaran untuk mencari masa depan yang lebih baik. Begitulah juga bagaimana Nguyen tiba.
Dia mendarat di pantai Malaysia pada waktu petang 14 April 1980. Dua hari kemudian dia dipindahkan ke Bidong. Dia meninggalkan pulau itu tujuh bulan kemudian untuk menetap di Amerika Syarikat.

Pada puncaknya, Bidong mempunyai sekitar 40,000 pelarian setiap saat dan itu adalah mini-Saigon yang nyata dengan penempatan kayu dan seng yang luas. Dari daratan, lampu pulau itu kelihatan pada waktu malam (tidak ada elektrik dari jam 11:30 pagi hingga 6:00 pagi).
Pihak berkuasa mempunyai pusat pentadbiran dan ada sekolah, klinik, perpustakaan dan para pelarian telah membuka kedai. Penganut di antara mereka membina kuil Buddha dan gereja Katolik, yang masih ada. Pada zaman kegemilangannya, "kampung" yang dulunya penuh sesak ini mempunyai kemudahan seperti studio rambut dan kuku (terpisah untuk lelaki dan wanita), kedai roti, kedai muzik, kedai kecemasan dan pentas untuk persembahan budaya dan muzik mingguan.
Walau bagaimanapun, sukar untuk mencari mereka. Pada tahun 1991 Bidong tidak lagi diperlukan sebagai pusat tahanan pelarian dan kerajaan persekutuan secara rasmi menyerahkan pulau itu kepada pemerintah Terengganu.

Peninggalan ini adalah kuil Buddha (dengan patung Kuan Yin atau Dewi Rahmat yang utuh), gereja Katolik (salib dan patung Kristus masih dapat dilihat) dan dua monumen simen dengan kata-kata yang sangat menggerakkan (beberapa dalam bahasa Inggeris) . Di samping itu, terdapat dua perkuburan di pulau di mana para pelarian kapal dikebumikan mengikut agama masing-masing (kebanyakannya adalah Buddha, Katolik atau Cao-Daist).


Kuan Yin

Hari ini Bidong memiliki potensi besar sebagai tempat rekreasi dan menyelam. Keindahannya tidak diragukan lagi. Airnya jernih dengan jarak pandang lebih dari 15 meter dan banyak kawasan tidak tersentuh. Pulau Bidong dan enam pulau-pulau jiran seperti Pulau Karah, Pulau Gelok dan Pulau Tengkorak mempunyai beberapa kawasan menyelam yang luar biasa. Kedalaman rata-rata laman web ini bervariasi antara 10 hingga 20 meter, dengan Pulau Tengkorak yang paling dalam (sekitar 27 meter). Yang terakhir akan menjadi salah satu tempat menyelam terbaik.

 

Memesan Tiket Bas dan Tiket Perahu secara dalam talian:

   Ben van Wijnen

Web Analytics Made Easy -
StatCounter

 

Web Analytics Made Easy -
StatCounter
Copyright © 2001 - 2022 WINT All Rights Reserved. | Privacy Policy | Facebook: https://www.facebook.com/malaysite