MALAYSIA
SITE

Sibu
-- Sibu - bandar
-- Sibu - Hotel
-- Sibu - Lapangan Terbang
-- Feri: Kuching - Kapit
-- Kapit
-- Tua Pek Kong Pagoda
 
-- Sarawak
-- Kuching
-- Bario
-- Batang Ai
-- Bintulu
-- Jangkar Waterfalls
-- Jarak Sarawak
-- Longhouse
-- Lundu
-- Miri
-- Mulu
-- Niah
-- Taman Negara Bako
-- Puak Ibans
-- Pinnacles
-- Sibu
 
 Tahun Baru Cina
 Terminals Bas
 Festivals
-- Liburan Awam 2022
-- Cuti sekolah 2022
 
Home
Kuala Lumpur
Jungle
Penang
Langkawi
Melaka
Tanah Tinggi
Pulau-Pulau
Johor
Pahang
Perak
Perlis
Kedah
Kelantan
Labuan
Negeri Sembilan
Sabah
Sarawak
Singapura
Selangor
Terengganu
Pantai Timur
Pantai Barat

Hotel Reservation
Links
Contact
 



 

TUA PEK KONG
SIBU

"Sibu bukanlah sebuah bandar yang sangat menarik, tetapi ia patut dikunjungi. Kuil Tua Pek Kong telah berdiri sebagai pengawal di Sungai Rajang selama lebih dari 100 tahun. Ini adalah pagoda tertinggi di tepi laut.
Anda boleh mendapatkan kunci bahagian atas pagoda. Tidak ada bayaran masuk, tetapi anda boleh meninggalkan sumbangan. Pemandangan dari atas Sungai Rajang dan Sibu sangat indah. Kuil boleh sibuk semasa perayaan dan hari-hari lain ketika orang datang untuk berdoa untuk kejayaan atau nasib baik. Kapal cepat berlabuh dengan kapal ke Belaga dan Kapit betul-betul di sebelah kuil dan sangat menarik untuk menyaksikan mereka tiba dan berangkat."


Kuil Tua Pek Kong Kuil Cina tertua dan terpelihara terbaik di bandar Sibu dengan pagoda 7 tingkat dengan sejarah kuil itu bermula pada tahun 1850-an. Kuil ini didedikasikan untuk dewa Tao Tua Pek Kong. Di seluruh Asia Tenggara, Tua Pek Kong disebut sebagai "Dewa Kemakmuran."
Tua Pek Kong terletak di pusat bandar dan mudah diakses dengan berjalan kaki ketika anda berjalan melalui kota Sibu. Kuil ini merupakan mercu tanda yang mencolok di Sibu, menghadap ke Sungai Rajang dengan megah.
Sejarah kuil ini bermula pada awal tahun 1850-an dan kemudian disebut dalam artikel di Warta Sarawak. Kerajaan Sarawak pada tahun 1871. Pada tahun 1897, kuil ini dibina semula menjadi seni bina kuil Tao Cina yang direka dengan atap berjubin, lantai blok batu dan semua hiasan dan perlengkapan hiasan yang diimport dari China. Contohnya, patung dewa Tua Pek Kong, diukir khas dan diimport dari Xiamen (China).
 

Menurut mulut ke mulut, Kuil Tua Pek Kong dikaitkan dengan banyak keajaiban. Salah satunya adalah patung Tua Pek Kong sendiri. Pada tahun 1871, ketika patung itu diangkut dari Xiamen, kapal itu menghadapi ribut yang ganas di laut. Ketika kapal hendak tenggelam, para pelaut melihat seorang lelaki tua yang kelihatan cantik sedang duduk di busur kapal. Dia melambaikan tangannya ke laut yang bergolak.
Ribut tiba-tiba tenang dan lelaki itu menghilang begitu tiba-tiba seperti yang datang. Perjalanan dapat diteruskan dengan selamat ke Sibu. Setibanya di Sibu, para pekerja mengeluarkan patung itu dari peti mati dan terkejut melihat wajahnya menyerupai orang tua yang telah menenangkan ombak.

xx

 

Setelah bangunan itu siap, senarai penderma dan perincian perbelanjaan dicatatkan dalam dua keping tablet batu yang masih terpelihara dengan baik di kuil itu. Pada 8 Mac 1928, kota Sibu dimusnahkan oleh kebakaran besar, memelihara kuil. Namun, kuil itu hancur semasa Perang Dunia II, tetapi patung Tua Pek Kong dibiarkan tidak cedera. Setelah berakhirnya perang, kuil dengan struktur kayu dibina semula.
Pada tahun 1957, kuil ini dibangun semula dengan batu konkrit dan batu.
Pengubahsuaian lain pada kedua sayap kuil ini dilakukan pada tahun 1979 dan atap candi diubah dari kayu "belian" menjadi konkrit dengan ubin atap kaca. Rabung atau atap dan tiang dihiasi dengan patung naga tradisional dan phoenix.
Pada tahun 1982 direncanakan untuk membangun kembali bagian belakang dan pagoda 7 tingkat untuk pemujaan Dewi Rahmat (Kuan Yin). Rancangan ini direalisasikan pada tahun 1987. Objek-objek bersejarah seperti gambar, majalah dan piring percetakan kayu dipamerkan dalam kes paparan di tingkat ketiga pagoda. Selain keagamaan pagoda, pelancong juga mendaki banyak tangga untuk melihat pemandangan sungai Rajang dan menyaksikan matahari terbenam.

Untuk pengetahuan anda:

Guanyin, Guan Yin atau Kuan Yin adalah dewi Buddha, bodhisattva, yang dikaitkan dengan kasih sayang.
Bodhisattva adalah orang yang telah membuat keputusan untuk menjadi Buddha.

Pagoda adalah menara berjenjang bertingkat yang biasa di China, Jepun, Korea, Vietnam dan bahagian lain di Asia. Sebilangan besar pagoda dibangun untuk mempunyai fungsi keagamaan, biasanya Buddha tetapi kadang-kadang Tao, dan sering terletak di atau dekat vihara. Pagoda berasal dari stupa India kuno.

 
 

    

 

   Ben van Wijnen

 

Web Analytics Made Easy -
StatCounter
Copyright 2001 - 2022 WINT All Rights Reserved. | Privacy Policy | Facebook: https://www.facebook.com/malaysite