MALAYSIA
SITE

 Penang
-- Penang
-- Balik Pulau
-- Batu Ferringhi
-- Bas Ekspres
-- Berbaring Buddha
-- Botanical Garden
-- Clock Tower
-- Escape Theme Park
-- Fort Cornwallis
-- George Town
-- Geraja Saint Anne
-- Gerai Penjaja
-- Kek Lok Si
-- Khoo Kongsi
-- Kuan Yin
-- Kuil Gua Kelelawar
-- Lorong Kulit/ Flea Market
-- Massage at the beach
-- Nibong Bas Ekspres
-- Penang Hill
-- Peta Pulau Pinang
-- Pulau Jerejak
-- Pulau Payar
-- Snake Temple
-- Teluk Bahang
-- Tanjung Bungah
 
 Tahun Baru Cina
 Terminals Bas
 Festivals
-- Liburan Awam 2022
-- Cuti sekolah 2022
 
Home
Kuala Lumpur
Jungle
Penang
Langkawi
Melaka
Tanah Tinggi
Pulau-Pulau
Johor
Pahang
Perak
Perlis
Kedah
Kelantan
Labuan
Negeri Sembilan
Sabah
Sarawak
Singapura
Selangor
Terengganu
Pantai Timur
Pantai Barat

Hotel Reservation
Links
Contact
 



 

The Snake Temple
(Kuil Ular) or the Temple of the Azure Cloud

 

Snake Temple

Mungkin satu-satunya yang seumpamanya di dunia. Kuil ini menghormati seorang penduduk bernama Chor Soo Kong, yang telah sembuh kuasa. Dia adalah seorang sami Buddha, yang berpindah ke Pulau Pinang. Kisah ini menceritakan tentangnya mitos dan legenda hebat tentang kekuatan dewa ini sebagai penyembuh.
Beberapa penyembah dari Singapura dan Taiwan datang untuk berdoa di kuil pada hari ulang tahun Chor Soo Kong (hari keenam bulan lunar pertama). Lebih banyak ular muncul pada hari ini.
Kuil Ular dibangun sekitar tahun 1875 untuk mengenang Chor Soo Kong. Pada tahun 1873 ketika David Brown, seorang penduduk Britain mendapat tahu tentang Chor Soo Kong dan berdoa kepadanya dia nampaknya disembuhkan dari penyakit. Ia kembali untuk penyembuhannya David Brown menyumbangkan sebidang tanahnya sehingga sebuah kuil dapat dibangun untuk penghormatan Chor Soo Kong.

Patung penyembuh yang disucikan dibawa ke Pulau Pinang oleh seorang sami dari China. Lagenda adalah bahawa bhikkhu yang saleh ini memberi perlindungan kepada ular-ular hutan; ketika kuil itu selesai, ular-ular itu bergerak masuk.

 

Snakes in the temple.

 
Kuil ini terkenal dengan sejumlah ular beracun di dalamnya, yang jarang terdapat di seluruh dunia.
Kuil Ular terletak di Sungai Kluang dalam perjalanan ke lapangan terbang Bayan Lepas di Pulau Penang.
Ramai pelancong mengunjungi Kuil Ular. Bas berhenti, pelancong keluar dan melihat-lihat ular di kuil.
Berjalan ke kuil, anda akan menemui cendera mata di kedua sisi anda.
Di sini anda boleh membeli filem kamera anda atau hanya cenderahati yang bagus.
 
Di hadapan Kuil Ular ada pembakar dupa besar, di mana mereka membakar dupa besar.

Di dalam kuil, di Dewan Solat Utama, dipenuhi dengan asap atau pembakaran dupa. Sebilangan orang mengatakan bahawa ular lumpuh oleh kemenyan. Ular itu ular ular.
Asap suci dari dupa yang seharusnya menjadikan ular itu tidak berbahaya.
Hari ini ular resdung ditangguhkan.


Dalam mangkuk ada telur. Itulah makanan untuk ular, tetapi mereka lapar. Walaupun beracun, ular ini tidak diketahui menggigit.
Penganut menyebut mereka sebagai 'pegawai' dewa dan menganggap mereka sebagai 'suci dan tidak berbahaya'.
Mereka memberitahu kita bahawa tidak ada yang pernah digigit ular.
Berhati-hati; mereka tetap "binatang liar". Ular ini mempunyai taring berongga panjang, yang akan menyuntik anda dengan racun proteotoksik, racun jenis ini tidak akan melumpuhkan anda tetapi akan memakan anda dari dalam dan luar.
Venom pada dasarnya adalah cecair pencernaan yang sangat berkembang yang akan mula memusnahkan sel, darah dan tisu otot anda.

Di laman web yang betul kami dapat memberikan sumbangan untuk kuil. Anda mesti menandatangani buku dan menuliskan sumbangan anda.
Melihat buku itu mesti sangat menguntungkan untuk memiliki kuil seperti ini.

 

Snakes in the temple

Devotee

  Loceng seberat 600 paun yang dibuat di China semasa Dinasti Manchurian (1886) masih tergantung di dewan utama. Ia dilancarkan pada hari 1 dan 15 setiap bulan orang Cina kalendar untuk mengajak penghuni syurga dan neraka untuk berdoa.

Di belakang kuil terdapat kolam ular. Tidak dipenuhi dengan air, tetapi dengan pokok buah.
Pada pandangan pertama saya tidak melihat ular di sini.
Tetapi jika anda melihat dari dekat, anda akan melihat ular melilit di dahan pokok.

Di belakang kompleks kuil ada seorang lelaki, yang meyakinkan saya bahawa ular-ular di dalam kuil tidak de-fanged dan semuanya sangat berbisa.

Mereka tidak diperkosa dengan cara apa pun, tetapi hanya ular roh yang ramah, yang dulu tinggal di hutan Pulau Pinang di sekitarnya dan sebagai pembangunan meningkat dan pokok-pokok di sekitarnya ditebang datang untuk mencari perlindungan di Kuil dan merupakan roh pelindungnya.

Dia memberitahu bahawa tidak pernah digigit sejak ular mulai datang. Kuil ular bebas masuk dan merupakan perhentian yang sangat menarik dan luar biasa dan layak untuk disusahkan. Jangan ditangguhkan jika anda takut akan ular.
Semasa anda meninggalkan Kuil Ular adalah jurugambar, yang ingin mengambil gambar anda dengan ular yang terselit di kepala dan leher anda.

Ia mungkin satu-satunya kuil seumpamanya di dunia. Setiap tahun, terdapat beberapa perayaan yang diadakan di sana, seperti perayaan ulang tahun Jade Emperor.

 

Waktu pembukaan
Hari kerja: Awal pagi hingga larut malam
Hujung minggu & Cuti Umum: Pagi hingga petang

 

 

 

 

 

   Ben van Wijnen

Web Analytics Made Easy -
StatCounter

 

 

 

Web Analytics Made Easy -
StatCounter

Copyright 2001 - 2022 WINT All Rights Reserved. | Privacy Policy | Facebook: https://www.facebook.com/malaysite