MALAYSIA
SITE

 Kudat
-- Kudat
-- Hotel Kudat
-- Blue Tears
-- Kampung Gombizau
-- Kampung Sumangkap
-- Kota Marudu
-- Pitas - Coral Bay
-- Pulau Balambangan
-- Pulau Banggi
-- Rungus Longhouse
-- Simpang Mengayau
-- Sabah
 
 Tahun Baru Cina
 Terminals Bas
 Festivals
-- Liburan Awam 2022
-- Cuti sekolah 2022
 
Home
Kuala Lumpur
Jungle
Penang
Langkawi
Melaka
Tanah Tinggi
Pulau-Pulau
Johor
Pahang
Perak
Perlis
Kedah
Kelantan
Labuan
Negeri Sembilan
Sabah
Sarawak
Singapura
Selangor
Terengganu
Pantai Timur
Pantai Barat

Hotel Reservation
Links
Contact
 



 

Kampung Sumangkap

"Kami semua mendapat sambutan dan kami mendapat rantai. Kemudian kita boleh masuk, semua kanak-kanak di sekitar kita! Sangat menyeronokkan! Muzik (Gong) sudah terdengar dari rumah panjang. Mereka juga membuat gong itu sendiri dan kemudian menari tradisional. Mereka mengusahakannya sekarang. Ia sama seperti malam sebelumnya, tetapi ini berbeza. Lebih-lebih lagi, sementara wanita itu menenun, anak-anak sedang bermain. (Berjalan dengan baik kerana mereka tidak mempunyai mainan, beberapa kereta, itu saja).
Rumah panjang ini juga nyata, tempat mereka tinggal, yang satu dari sehari sebelumnya memang sesuai untuk pelancong, tetapi di sinilah pakaian tergantung. Ada wanita yang hampir tidak mempunyai gigi di mulut mereka, dan mereka terus tersenyum padamu ... tapi ya! Cara yang baik, anda tahu!"

Dalam budaya Rungus, gong, alat muzik endemik, memainkan peranan penting dalam perayaan dan perayaan besar seperti perkahwinan. Gong yang dijual di Kampung Sumangkap bervariasi dari segi ukuran - dari cenderamata kecil hingga besar hingga berdiameter 2 meter, dengan bentuk dan reka bentuk yang unik.
Padu biasanya terbuat dari tembaga atau gangsa, menghasilkan bunyi yang diredam dengan nada yang dalam, ketika pelek tebal dan lebar terkena tongkat. Sebagai tulang belakang kebanyakan kumpulan muzik, gong dimainkan di hampir setiap acara sosial di Sabah.

Ketika orang Sabah mahu menari, mereka memukul gong. Sekiranya mereka ingin meraikan perkahwinan, mereka membunyikan gong. Apabila seseorang mati, mereka juga membunyikan gong. Gong juga dimainkan pada majlis-majlis lain seperti upacara keagamaan, festival dan menyambut tetamu.
Gong dulu lebih dari sekadar alat muzik tanpa telefon. Selain menunjukkan kebahagiaan dan kesedihan, gong juga merupakan alat komunikasi untuk mengirim isyarat kepada penduduk kampung lain yang berjarak sejauh 5 batu. Pendengar dapat mengetahui dari rentaknya sama ada itu berita baik atau buruk. Irama perlahan bermaksud jemputan untuk minum. Irama pantas menunjukkan bahaya. Apabila seseorang mati, rentaknya perlahan, pertama dalam kelajuan, kemudian sambungkan rentak perlahan.

Pada masa lalu, gong sangat berharga dan memiliki gong adalah tanda kekayaan. Penduduk kampung memperdagangkan lembu untuk gong, dan gong adalah salah satu barang biasa dalam harga pengantin. Lonceng dihargai kerana usia dan nada. Orang-orang pada masa itu dapat mengenali bunyi unik lonceng individu dan bahkan melihat apakah bunyi loncatan itu salah. Oleh itu, mencuri gong jarang berlaku, kerana pemiliknya (dan penduduk kampung lain) akan mengesan gongnya sebaik sahaja pencuri memukulnya.
Ada banyak jenis gong, tetapi secara umum, gong dapat dibagi menjadi tiga kelompok utama, yaitu tawak, chanang dan togung. Beberapa gong mempunyai motif menarik pada mereka. Lonceng individu juga mempunyai nama yang menunjukkan suara atau irama yang dimainkannya. Nama-nama muzik ini berbeza dari pelbagai suku.


Puncak Sumangkap adalah gong terbesar di Malaysia.
Berpadu raksasa ini panjangnya 6 meter dan berat 980 kilogram.

Jangan lupa berkunjung ke atau dekat Kampung Sumangkap:

 


Google

 

 

 

Web Analytics Made Easy -
StatCounter
Copyright 2001 - 2022 WINT All Rights Reserved. | Privacy Policy | Facebook: https://www.facebook.com/malaysite